KPU tak Yakin DPR Bakal Mengabaikan Putusan MK

example banner

Share this:

Ketua KPU Arief Budiman

JAKARTA – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman menyambut baik putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang membatalkan ketentuan hasil konsultasi dengan DPR dalam penyusunan Peraturan KPU dan pedoman teknis kepemiluan, mengikat untuk dilaksanakan.

Loading...

Menurut Arief, dengan keputusan tersebut maka KPU tetap perlu melakukan konsultasi dengan DPR sebelum menyusun PKPU. Namun hasil dari pertemuan kini tidak lagi mengikat untuk dilaksanakan.

?”Jadi, bisa saja terjadi perbedaan pendapat (dalam konsultasi,red). Maka kalau KPU meyakini pendapatnya sesuai ketentuan, kami akan menjalankan itu,” ucapnya.

Sebelumnya, MK diketahui telah membatalkan ketentuan yang mengharuskan KPU melaksanakan seluruh hasil konsultasi dengan DPR dalam penyusunan Peraturan KPU dan pedoman teknis, sebagaimana ?sebelumnya diatur dalam Pasal 9 huruf a UU Nomor 10/2016 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota.

Terhadap putusan tersebut, Wakil Ketua Komisi II Lukman Edy menyatakan bisa saja rapat konsultasi ditiadakan.

Namun rapat dengar pendapat (RDP) ?tetap ada dan hasil keputusannya mengikat semua pihak, termasuk KPU.

Menanggapi hal tersebut, ?Arief tidak khawatir keharusan hasil rapat konsultasi mengikat untuk dilaksanakan, kembali diterapkan oleh DPR dalam penyusunan PKPU nantinya. ?Karena ada dua hal yang berbeda antara penjelasan Lukman dengan keputusan MK.

Menurut Arief, Rapat Dengar Pendapat (RDP) memang diatur dalam UU MD3 dan hasilnya mengikat. Namun perlu diketahui, RDP dilakukan hanya terkait hal-hal umum. Misalnya soal anggaran KPU. (jpnn.com)

Beri rating artikel ini!
author

Penulis: 

Tinggalkan Balasan