Beranda Daerah Lingga

Mentan: Ada Lahan Tidur, Masyarakat Tidur

0
Menteri Pertanian saat berada di Lingga

JAKARTA – Menteri Pertanian (Mentan), Amran Sulaiman, heran Singapura bisa mengekspor produk pangan ke Indonesia. Pernyataan ini disampaikan Mentan dalam Rapat Koordinasi Pangan di Kendari, Sulawesi Tenggara.

“Singapura enggak punya tanah bisa ekspor. Otak saya pusing pikirin bagaimana beras, cabai, dan lainnya masuk dari Singapura. Rupanya ambilnya dari Vietnam, selundupkan masuk ke sini (Indonesia),” kata Amran saat Rapat Koordinasi Pangan di Hotel Clarion, Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (13/1).

“Coba bandingkan, Sulawesi Utara luasnya 1,1 juta (km persegi), Singapura hanya 779 (km persegi). Penduduk kecil, hanya (luas) sekecamatan di Jawa. Kita juh lebih besar, tapi Singapura lebih maju. Kita jalan di tempat karena negara poco-poco. Maju 2 langkah ke depan, mundur 2 langkah,” tambahnya.

Menurut Amran, pertanian di daerah perbatasan kurang berkembang. Dirinya pun bertekad menjadikan wilayah-wilayah tersebut jadi lumbung pangan sekaligus pengekspor komoditas pangan ke negara tetangga, bukan sebaliknya jadi sasaran empuk pasar impor produk pangan dari negara tetangga.

“Saya datang ke Kabupaten Lingga, ada lahan tidur, masyarakatnya tidur, puluhan tahun merdeka mereka nggak kenal batang padi. Kami minta kirimkan alat mesin pertanian hari itu juga, tanam di perbatasan.

“Tanam padi organik kan panen tinggal lempar sudah ekspor. Di Entikog kita buka 50.000 hektare lahan, karena jalan sudah diperbaiki. Ekspor tinggal lempar ke sebelah (Malaysia). Oran bilang bagaimana mungkin kalahkan Pakistan, dia angkut beras organik 11 jam pakai kapal, kita tinggal lempar sudah ekspor.

Irinya pun memetakan setiap wilayah perbatasan jadi sentra pangan masing-masing serta bisa memasok ke negara terdekatnya.

“Ini jadi ini mimpinya, Kepri selesaikan (ekspor ke) Singapura, Entikong selesaikan Malaysia. Kemudian Sulawesi bantu Maluku sediakan Filipina. Sulawesi Utara ekspor jagung langsung ke Filipina,” tandas Amran. (detik.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here