Zonasi Distribusi Obat Rugikan Natuna

banner 1140x147

Sekda Natuna Wan Siswandi bersama Direktur RSUD Natuna dr Faiisal saat memberikan kepngarahan kepada seluruh pegawai dilingkungan RSUD Natuna

NATUNA (HAKA) – Penerapan zonasi pendistribusian untuk obat-obatan dinilai sangat merugikan Natuna. Akibat kebijakan dari Kementerian Kesehatan, RSUD dan Dinas Kesehatan harus membayar pajak PPN sampai dua kali.

banner 300x250

Sekaligus, mengganggu stabilitas pengadaan obat di RSUD dan Puskesmas. Bahkan, sampai membuat stok obat di rumah sakit ikut terancam kosong.

Agar masalah itu tidak berlanjut, Sekda Natuna Wan Siswandi berniat menemui Menteri Kesehatan. Untuk mendapatkan solusi masalah zonasi distribusi obat-obatan ke Natuna.

Kebijakan Menkes saat ini, seluruh obat ke Natuna harus melalui Batam. Sehingga, distributor harus membayar pajak di Batam dan kemudian, di Natuna.

“Kita minta supaya diubah,” kata Sekda Wan Siswandi kepada wartawan, kemarin. (fer)

banner 468x60
Rate this article!
author

Author: 

Tinggalkan Balasan